Posts Tagged ‘tips bisnis’

Feb 05

Do’s and Don’ts Jualan di Grup

Punya temen yg lagi semangat2nya jualan gak sahabat? Tiap ketemu kita, selaluuuu… ajah yang dibahas tentang jualan dan jualannya lagi. Tiap hari kirim broadcast message di BBM, himbauan untuk beli. Buka facebook, eh dikirimin inbox, list harga dagangan terbarunya. Waktu mau upload foto di instagram, ada notifikasi tagging dari dia, udah sempet GR nyangkain foto diri eeeh ternyata nemunya foto dagangan dia lagiiii… Paling stres pas mau cek pulsa, ada sms iklan dagangan dari orang yang sama donk. Huhuhuhuhu…. HOROR bangettt yaaaa Eh atau jangan2… kita sendiri nih yang karena lagi semangat-semangatnya jualan, sampe gak sadar sudah bikin temen-temen kita jadi ketakutan….. huhuhuhuhu, gimana donk yaah

MANFAAT JADI ANGGOTA GRUP Waktu kita bergabung di sebuah grup biasanya ada harapan bahwa grup itu akan membawa banyak hal positif buat kita. Dan seharusnya sih, saat akan masuk ke sebuah grup haruslah didasari dengan keikhlasan dan tanpa paksaan =D (Dan sebaiknya sih saat mau mengajak orang buat gabung di grup kita, terlebih dahulu sudah kita sampaikan manfaat dan tujuan diadakannya grup tersebut, supaya yang diajak gak kaget trus jantungan… hueheuheue)

Alasan dan harapan setiap orang saat bergabung di grup bisa macem-macem ya, misal : – gabung di grup WA temen-temen semasa SMA agar bisa menjalin silaturahmi dan update gosip eh berita temen-temen waktu masih remaja dulu…  – anggota BBM grup Orangtua Siswa biar bisa update berita perkembangan sekolah anak-anak kita. – member grup arisan ibu-ibu PKK supaya lebih akrab sama tetangga, lumayan biar bisa nabung juga =D – masuk grup genk senam berharap jadi termotivasi hidup sehat dan bisa update berita-berita kesehatan terbaru – admin grup hobi supaya bisa ketemu teman yang punya kegemaran yang sama, jadi kalau misalnya mau nanya info kursus terbaru, atau tempat beli bahan atau info diskon, bisa lebih gampang.

Dan ada juga yang sengaja gabung di semua grup yang ada di dunia supaya bisa jualan. “Eh enak tau jualan di grup, satu kali ngomong yang ndengerin langsung banyak. Kan jadi hemat energi, gak perlu ngulang-ngulang lagii” heuehehe… yah ada benernya juga sih, tapi jangan sampai niat baik kita mencari rezeki dengan jualan di grup, malah jadi mengganggu orang lain. Trus bukannya dagangan jadi tambah laris, eh kitanya malah jadi musuh bersama orang banyak. Karena tiap kali kita datang, langsung jadi banyak yang pamit pulang T_T (takut disuruh belanja cyiiin)

TIPS JUALAN DI GRUP Apapun grup yang kita ikuti, (apakah itu grup WA, grup facebook, grup arisan, grup senam, BB grup dan grup2 lainnya..) ada beberapa hal yang sebaiknya kita perhatikan saat mau jualan di grup, diantaranya : 1. Kenalan dulu ama anggota grup. Janganlah langsung dateng, langsung jualan di grup ??? kesannya gmana banget gituuu yaahhhh… Sekali dua kali sih mungkin orang maish mudah memaafkan. Tapi kalo tiap pagi nyapa di WA dengan 7 foto dagangan yang sama dari wkatu ke waktu, agak ganggu juga yaaa…

2. Perkenalkan diri kita dan dagangan kita tanpa visi misi menjual Istilah bekennya softselling lah yaa. Buat orang mengetahui bahwa kita berjualan suatu barang, tanpa pesan sponsor harus membeli apa yang kita jual. Caranya gimana? Bisa dengan cerita hari ini kita lagi sibuk bikin kalung karena ada orderan bikin souvenir (syukur-syukur kalo ada yang nanya.. kalungnya gimana mbaaa, hihihihi Alhamdulillah ada calon pelanggan nih) Atau kalo kita tukang kue,  bisa juga pas ada anggota grup yg lagi ultah kita kirimi foto kue buatan kita (sambil berdoa dalam hati, semoga abis liat potonya langsung order kue buat perayaan ntar malemnya hihihihihi…..?? )

3. Berperan Aktiflah di Grup. Kalau diperhatikan biasanya di setiap grup selalu ada yang aktif dan yang pasif yaa. Yang aktif selalu berusaha terlibat dalam percakapan, yang pasif kadang baca, kadang cuma buka grup buat clear chat #eeeaaaa… hihihihihi. Nah kalau bisa jadilah bagian dari solusi di dalam grup. Wah yang gimana tuh Kie? Misal ada temen di grup nanya “Eh ada yg tau gak ya salon bagus disini, lagi nyari buat make up kartinian nih..?” langsunglah sigap sharing kasih info yang kita tau. Kalo gak tau browsing. Ini sebenarnya merupakan kegiatan mem-branding diri, sebagai orang yang selalu berupaya membantu mencarikan solusi. Sehingga pas suatu saat kita nawarin dagangan kita, hal itu juga akan dilihat sebagai bagian dari solusi. Misal pagi-pagi ada anggota curhat lagi males masak, sebagai pengusaha catering langsung sigap membaca peluang  “Mbaaa.. kalo hari ini lagi males masak, bisa pesen rendang buatan saya yahhh… buat anggota grup free daun singkooong niiih”

4. Kenali Produk dengan baik sebelum jualan Hal ini perlu dikuasai khususnya buat kita yang menjadi resseler produk merk tertentu. Kalau yang dijual bikinan sendiri biasnaya sih sudah hafal banget yaaa… Hal penguasaan mengenai produk sangat penting supaya pas dapet kesempatan untuk promosi, kita sudah tau pasti apa yg dijual. Sehingga saat ada anggota grup yang nanya2, kita bisa menjawab dengan lancar.

5. Pastikan di Grup gak ada (anggota senior) yg jual produk persis sama. Walaupun mungkin klise, karena beberapa orang menganggap “rezeki sudah ada yangngatur” Sebaiknya saat akan berjualan, pastikan dulu kondisi medan-nya. Udah berbusa-busa promosi tentang produk kesehatan XXX, eh ternyata semua anggota sudah menjadi pengguna karena beli dari Mbak YYY yang juga merupakan ketua grupnya. Hehueheuehue… pasti bakalan jadi awkward moment bangets.. Kalau misalnya ada, tapi anggota tersebut sudah lama gak jualan.. kita bisa menawarkan produk yang kita jual dengan menggunakan pendekatan yang berbeda. Misal mbak X hobinya kirim foto katalok produk kosmetik terbaru, ya kita kirimlah foto selfie lagi menggunakan lipstik itu… cuma ya kalau misalnya anggota lain jadi pesennya ke mbak X ya no hurt feeling yaaa… karena balik lagi ke quote di awal “Reseki sudah ada yang ngatur prend… ” hehehehe

6. Atur Waktu untuk Promosi Dagangan Walapun promosi adalah hal yang sangat penting untuk dilakukan secara terus menerus dan berkesinambungan, tapi juga bukan berarti dilakukan terus-terusan tiada henti ke orang yang itu-itu lagi. Lain kalau grup itu sengaja kita buat untuk memperkenalkan produk kita pada anggota eksklusif ya. Berita terbaru tentang produk kita pastilah sangat dinanti-nantikan, namun kalau grup tempat kita bergabung memiliki tujuan lain, maka bisa dibilang kita adalah tamu di tempat itu. Harus memperhatikan sopan santun dan peraturan grup agar tidak membuat orang lain merasa terganggu.

7. Kalau ada yang Menunjukkan Minat, Prospeklah di wilayah pribadi. Pagi-pagi buka grup WA, eh ada yang langsung nyapa “Kiiie aku mau donk kalung merah kemarin” bagusnya sih langsung transaksi disitu ya, takutnya lupa malah gak jadi beli… nah tapi jangan lupa, di grup itu ada buanyak anggota lainnya yang mungkin akan jadi terganggu kalo kita membahas hal-hal pribadi di tempat umum yang dibaca semua anggota grup. Mending langsung klik nama teman yang bilang mau belanja itu, trus japri tanya alamatnya, kasih nomer rekening. Jual =D

8. Kalau Habis Promosi di Grup jangan langsung ditinggal Pergi yaaaaa Setelah lama menunggu-nunggu, akhirnya tiba saat yang pas buat promosi di grup. Posting foto dagangan, kasih kalimat panjang lebar yang menjelaskan dagangan. Trus ngilang…. padahal sekitar 20menit kemudian ada anggota grup yang nanya, cuma karena sibuk, gak sempet baca, akhirnya terlewat begitu saja.  “Yah harusnya dia langsung japri aku donk Kie kalo emang minat” Hiks… saya pun juga berharap gitu sih prend kalo ngalamin hal yang sama, tapi kadang ada orang yang takut njapri karena kalo nanyanya japri berarti harus beli. Nah kalo habis nanya trus orangnya lupa kaya kita sih gapapa yaa… yang bikin gak enak tuh kalo orangnya memiliki perasaan yang halus alias sensi “ihh dia kira gue gak bisa apa beli tas 500ribuan gitu… masa gue nanya gak dijhawab donk. menghina” Fiuuuhhhh… berattttsssssss

Yak kira-kira demikianlah sharing sore ini =D semoga makin bikin kita semua bisa menjadi pedagang handal yang dicintai banyak orang yaaaahhh sahabatttt. Tetap semangattttt!!! (kie)

 semoga dagangan kita semua, bisa membawa kita berjumpa dengan banyak sahabat baru yaaa 

Share this...FacebookPinterestTwitterLinkedin

Feb 04

11 Tips Menulis Blog, Biar Dagangan Makin Laris

“Mbak Kie nanya…  seberapa pentingnya sih mbak memberikan cerita di setiap foto dagangan yang kita upload, karena selama ini saya kadang suka bingung kalo mau upload foto produk harus dikasih tulisan apa? Biasanya sih cuma saya kasih tulisan thanks for order dan  kontak bio saya aja mbak”

Tulisan Membantu Dagangan Laris Di buku terbaru Yoris Sebastian, 5W1H, ada satu quotes menarik yang saat saya baca, tanpa sadar kepala saya ikut mengangguk-angguk, mengiyakan isi tulisannya.

“Kita berada di era di mana yang kita jual adalah cerita, bukan sekedar produk” – Yoris Sebastian

Sama-sama jualan jus. Pedagang pertama menjual jusnya di gerobak kecil kaki 5 di dalam Mall, buah segar dipajang jejer-jejer di kaca, trus sang pedagang pasang plang “JUS SEGAR 10.000 saja”. Pedagang kedua jual jus juga di toko kecil, jus-nya dikemas di botol kaca yang bisa didaur ulang. Yang unik, pada permukaan botol diberi cerita “manfaat jus bagi kesehatan lengkap dengan info kalori, kadar gula, gizi dan vitamin yang ada pada setiap botol”, dengan harga jual per botol Rp 40.000.

Dengan isi yang relatif lebih sedikit dari jus yang pertama, jus kedua bisa dijual dengan harga 4x lipat. Trus kenapa yang beli ikhlas ya bayar semahal itu? Ya karena pas beli, trus kita bisa baca-baca dulu tulisan di setiap botol, rasanya jadi istimewa. Sebelumnya kalo beli jus saya hanya suka jus stroberi atau jeruk, dengan alasan rasanya menyegarkan. Tapi saat ada di toko yang kedua, saya baru tau bahwa jus strawbery memberikan sensasi refreshing, namun kalau saya beli just mint + lemon + dan air alkaline, rasnaya tidak hanya menyegarkan tapi juga bisa menghilangkan rasa lelah. Dan ternyata setelah saya perhatikan satu-satu label botolnya, ada jus yang bisa membuat lebih semangat, ada jus yang bisa menghilangkan rasa kantuk, ada yang bisa menurunkan berat badan. Ya akhirnya yang niat awal belanja 1 botol biar gak haus, jadi nambah 2 botol lagi.

Waooo banget yaaa manfaat sebaris dua baris tulisan yang bisa menceritakan barang yang kita jual =D Tulisan tidak hanya akan membantu meyakinkan orang untuk membeli produk kita, membuat dagangan kita laris. Lebih dari itu, tulisan juga membantu toko online kita bisa lebih mudah ditemukan mesin pencari berita seperti google. Blog yang ada di halaman pertama google, memiliki kemungkinan yang lebih besar untuk bisa menarik perhatian orang untuk mengunjunginya. Dari kunjungan/visit inilah kemudian bisa terjadi penjualan.

Dalam dunia marketing online, kemampuan menulis untuk mengiklankan atau memasarkan suatu produk/bisnis/ataupun mungkin profil seseorang lebih dikenal dengan istilah copywriting. Kemampuan menulis seperti ini bernilai ekonomis cukup tinggi lho. Maka tidaklah mengherankan bila di masa sekarang ini, ada banyak sekali freelance copywriter yang tugas nya ya menulis review, membuat narasi produk, cerita-cerita tentang suatu tempat, atau reportase acara trus dibayar mahal deh =D Syaratnya : tulisan yang dibuat oleh seorang sopywriter harus mampu membuat pembaca merasa tertarik dan ingin membeli produk yang diiklankan, atau menyetujui sudut pandang dari isi tulisan.

Tips Menulis di Blog, Agar Dagangan Makin Laris untuk bisa menjadi seorang Copywriter, yang mampu menjual sebuah produk ada beberapa hal yang bisa kita lakukan, diantaranya :

1. Kenali siapa yang akan membaca tulisan di blog tersebut. Sangat penting bagi penulis untuk memahami siapa yang akan kita ajak bicara. Sebaiknya sebelum tulisan dibuat, pastikan terlebih dahulu target market atau pembaca yang dituju. Bila pembacanya kebanyakan adalah remaja dan kaum muda, kita bisa menggunakan gaya bahasa anak muda, menambahkan ilustrasi dan warna yang enerjik. Demikian pula bila tulisan yang kita buat ditujukan u produk yang akan diekspor, pastikan bahwa bahasa yang digunakan bisa dimengerti oleh calon pembeli asing dari luar negeri.

 bersama pelanggan dari Jepang

2. Pahami Produk yang akan kita ceritakan Sebelum menulis, kumpulkan informasi dan materi tulisan. Akan lebih baik kalau kita memiliki pengalaman langsung saat menggunakan produk tersebut. Tulisan yang dibuat dengan pemahaman akan mampu mengkomunikasikan “rasa” atau “pengalaman” yang didapat saat menggunakan produk ini. Tulisan yang seperti ini biasanya akan lebih bernyawa dan menarik minat orang untuk mencoba membeli dan menjadikan dagangan kita laris.

3. Jalin Kedekatan dengan Menggunakan :”Bahasa Ngobrol” Hindari penggunaan bahasa tulis menulis yang kaku. Saat akan menulis cerita, coba bayangkan bahwa di hadapan kita ada pembaca sedang kita ajak ngobrol. Bahasa yang lebih “ngobrol” akan membuat tulisan terasa lebih akrab, sehingga mampu membangun kedekatan dengan pembaca. Dalam keseharian, kita akan lebih tergerak untuk mencoba menu di Restoran Baru, saat rekomendasinya diberikan oleh sahabat kita, bukan brosur di pinggir jalan yang entah dibagikan oleh siapa.

4. Pilih Judul yang Menarik Orang untuk ingin tau apa isinya. Yang perlu kita pahami, judul bukan tema tulisan yaaa prend =D Tema Tulisannya adalah : Cara Membuat Tulisan yang menarik untuk Bisnis Online, Namun akan lebih menarik rasa ingin tau orang saat tulisan ini diberi judul “11 Tips Nulis, Biar Dagangan Laris”. Walaupun isi materi tulisannya sama, namun judul ini lebih bisa membuat orang merasa kepo, ingin tau lebih jauh.

5. Jelaskan, kenapa pembaca harus percaya dan membeli produk yang kita ceritakan. Hindari menggunakan kata yang penuh bujuk rayu. Pilihan bahasa yang terlalu persuasif, malah bisa membuat orang merasa takut bahkan curiga, bahwa ada sesuatu yang salah pada produk tersebut. Sebaiknya tetap dengan gaya penuturan yang objektif, dengan melampirkan alasan, bukti ilmiah ataupun grafik hasil penelitian yang terukur.

Misalnya Sebuah Tulisan Tentang Produk Kesehatan : Jamu ini bisa menurunkan berat badan hingga 10 kg dalam 2 minggu. Pengalaman ini dialami oleh Pak Rusli di Bekasi. Di usianya yang 55 tahun, Pak Rusli aktif berolahraga dan memiliki cara hidup yang sehat, namun berat badannya tak kunjung berkurang. Namun kondisi itu berubah setelah rutin mengkonsumsi jamu, yang sebelumnya memiliki berat hingga 75 kg, kini berkurang tinggal 65 kg saja.

Bandingkan Dengan Tulisan : Pak Rusli di Bekasi kini terlihat lebih muda, sehat dan gagah setelah minum jamu sehat ini. Jamu ini memang sangat manjur dan berkhasiat. Ramuannya adalah warisan leluhur yang maish dilestarikan secara turun menurun, Ingin kurus? minum jamu ini segera, agar kurus seketika!!!

6. Pilih Bahasa yang Sederhana dan Jelas. Saat menulis, jangan pernah berasumsi bahwa pembaca pasti sudah mengetahui informasi tersebut. Sehingga kita memilih untuk menyingkat kata, hanya menulis inti-intinya saja, dan di akhir kalimat, yang membaca justru kehilangan makna yang sesunggunya. Kadang karena ingin cepat-cepat kita sengaja menyingkat tulisan dan yang bacapun jadi bingung =D

7. Hindari Menggunakan Istilah yang Sulit Kadang-kadang biar keliatan keren, beberapa orang menggunakan istilah-istilah khusus yang sulit dipahami. Kosakata dalam bahasa asing/inggris yang belum menjadi kata serapan. Walhasil pas baca tulisannya, kita jadi suka merasa lelah, karena aura tulisannya bagaikan literatur zaman kuliah. Hehehehe…

8. Bagi kalimat dalam Paragraf Pendek. Susun tulisan kita menggunakan kalimat yang sederhana, dan rangkai dalam paragraf-paragraf pendek, yang memudahkan kita untuk lenagung mengetahui pokok pikiran yang ingin disampaikan. Karena biasanya saat membaca secara online, kita cenderung hanya mencari point-pont penting bacaan. Men-scan sekilas untuk membuat kesimpulan tulisan.

9. Pastikan Tulisan yang dibuat Enak Dibaca Sebelum meng-klik tombol posting, selalu lakukan pengecekan pada tulisan. Biasanya saat pertama menulis, kita melakukannya dengan cepat karena ide-ide yang berlompatan di kepala. Barulah ketika tulisan jadi dan kita baca ulang, bisa kita temukan hal-hal yang kurang. Saya sendiri biasa membaca tulisan saya keras-keras, untuk bisa menjadi yakin bahwa tulisan itu enak dibaca.

10. Lakukan Preview atau Pengecekan Tampilan Akhir Tulisan Untuk tulisan yang lebih menarik, biasakan untuk menyisipkan gambar, grafik atau ilustrasi yang mendukung cerita. Dua tulisan sepanjang 250 kata, akan memberi kesan yang berbeda apabila tulisan diberi gambar dengan yang hanya terdiri dari rangkaian huruf saja. Pilih Font yang umum dilihat. Kadang ada yang sengaja memilih font khusus agar terlihat lebih indah, namun saat dibaca menjadi artikel panjang malah membuat pembaca merasa lelah.

11. Untuk Menguatkan Cerita, buat beberapa versi cerita untuk satu produk yang sama. Lakukan hal ini dengan membuat cerita dari berbagai sudut pandang. Kemudian posting cerita ini dalam rentang periode waktu tertentu. Misalnya Postingan pertama menceritakan tentang produk baru yang memiliki banyak keunggulan. Lalu 2 minggu kemudian, kita menceritakan testimoni dari para pengguna produk tersebut. Di minggu ke-3 kita bisa mengulas kembali produk tersebut dengan menceritakan bagaimana produk ini bisa sangat laris di pasaran dan menjadi komoditi paling dicari oleh resseler. Hal ini akan membantu mesin pencari kata, lebih mudah menemukan artikel yang kita tulis.

Yuk mulai latihan Nulis yang bisa bikin dagangan kita laris (kikie)

Share this...FacebookPinterestTwitterLinkedin
Open chat
1
Halo ada yang bisa kami bantu