Home PageBisnis AksesorisPedagang atau Crafter ??

May 25

Pedagang atau Crafter ??

crafter indonesia
Pedagang atau CRAFTER?
siang kemarin, ada pertanyaan yang datang dari Sahabat Koleksikikie melalui whatssapp
“Mbak Kikie saya mau diskusi, mbak ini pedagang aksesoris atau crafter?”
Jeeenggg….. Jeeeengg… Pertanyaan tersulit minggu ini euyy
terus terang saya gak pernah membayangkan untuk memilih satu diantara dua pilihan ini.
Tapi mari kita lihat dari definisi yang bisa saya fahami mengenai dua istilah tadi. Tsahh..
Pedagang = orang yang berdagang
Crafter = orang yang membuat craft atau kerajinan
Kalo dipikir-pikir dengan seksama, saya sekarang ini ya dua-duanya sih yaa Prend. Karena rasanya satu pilihan tak kan cukup buat hidup. Hehehe…

HOBI Saya, BISNIS Saya
“Lho kok gitu mbak? “
Saya menjalankan usaha ini awalnya karena hobi.

Jadi dari kecil saya suka bikin kerajinan tangan. Kalo teman2 sekelas saya suka sebel pas pelajaran PKK, saya dengan semangat 45 datang ke rumah2 penjahit di kampung, buat nyari perca demi sebuah prakarya “Taplak Kain Perca”. Buat saya semua tugas di kelas PKK harus dikerjakan dengan serius. Dan rasanya seneng banget waktu taplak buatan saya dipajang di ruangan Kepala Sekolah.

Tapi saat membuat kerajinan tangan sebagai hobi, saya hanya fokus mengerjakan hal-hal yang saya sukai, yg bikin saya seneng, yang menurut saya bagus, yang membuat saya bahagia… Bahkan pas cuma ngeliatin hasilnya yg kadang2 baru separuh jalan.
Sayangnya saat saya terapkan hal ini buat cari duit.. Ternyata susaaahhh yaahh..

Kesulitan Yang Dihadapi
Pernah gak sih ngerasa, udah bikin aksesoris cakep banget, pake material buagus kualitas nomer satu.. Eh gak laku-laku donkkkk cyinnn. Rasanya nyeseekk banget di hatiiii…
Setelah mengalami hal itu berkali-kali barulah saya belajar, bahwa untuk bisa mengubah apa yg saya sukai ini menjadi rupiah saya perlu untuk “mendengarkan” orang lain.
Siapa dia? Orang-orang yang kita rencanakan membeli produk kita..
“Apa yang mereka suka?..”
“Berapa yang rela mereka bayar?” juga
“Alasan kenapa mereka mau membeli”
Saat saya sudah melibatkan apa yg diinginkan orang lain, di titik ini saya mulai berdagang.

Segmen Pasar Membantu Kita Fokus Berdagang
Cuma yaaa setelah ndengerin banyak orang.. Ternyata maunya tuh macem-macem bangeettt yaaa. Saat kita mulai bingung untuk menghadapi banyaknya keinginan pelanggan2 kita. Saat itulah pentingnya menentukan segmen pasar, pada pelanggan yang mana kita akan lebih memfokuskan produk yg kita jual.

Dan alasan yg mendasari pemilihan kelas ini pun bisa bermacam-macam lho..
Dan setiap pilihan yg kita hadapi saat akan menjadi lebih besar selalu dibarengi dengan tantangan, diantaranya :
1/ Saya pengen banyak yg pake produk saya, kalo bisa jumlah resseler nambah, barang diekspor ke mancanegara.
Tapi kan saya gak bisa bikin banyak-banyak, tenaga saya masih terbatas, modal juga masih pas-pasan
(ya maka angkat karyawan)
2/ Saya mau produk saya ini jadi seni yg dihargai orang karena desainnya yg unik,
Tapi gimana caranya bikin produk saya dikenal orang, sekarang aja sepertinya sulit menemukan orang yang menghargai ide kreatif saya…
(ya maka buat aksesoris yg kueren, dan presentasikan secara keren pula… jangan males ikut lomba desain skala nasional maupun internasional. Luangkan waktu untuk belajar dengan serius mulai teknik gambar desain hingga presentasi akhir sebuah karya)

Saat Mengharapkan Perubahan, Lakukan Sesuatu yang Berbeda
Akan sangat sulit mengharapkan suatu perbedaan kalau yang kita lakukan dari hari ke hari masih tetap, always dan selalu sama.
– Kalau dulu baru bisa bikin aksesoris, sekarang tambahkan donk dengan jadi “model” untuk produk aksesoris kita..
– Kalau misal gak pede jadi modelnya, tingkatkan donk kemampuan memotret agar produk bisa dilihat secara online dalam kualitas terbaiknya.
– Kalau masih belum bisa motret, buat kemasan yang cakep, lalu tawarkan u titip jual ke tempat yang kita percaya akan mendatangkan banyak penjualan.
Kalo dari tiga alternatif tadi masih gak ada yg cocok juga, mungkin ini saatnya u membuat ruang pamer produk karya sendiri di rumah kita. Mungkin sekarang gak laku dijual, tapi paling gam kita sendiri cukup bahagia pas ngeliatin hasilnya ❤❤❤

riski hapsari

Fokus pada Pengembangan Diri, Meningkatkan Kualitas Hidup
Luangkan waktu lebih banyak buat fokus sama hal-hal yg penting buat kita.
Karena yg bisa diubah ya diri kita sendiri..
Waktu Dimas putra saya curhat, “Kenapa sih orang-orang gak bisa ngerti aku kaya Mama?”
Saya ajak putra saya untuk lebih banyak belajar memahami orang-orang, belajar menerima bahwa setiap pribadi itu unik. Dengan demikian kita akan punya semangat lebih banyak untuk maju, melakukan sesuatu dengan sungguh-sungguh dan sebaik-baiknya. Berhenti menyalahkan orang lain atas kegagalan yang kita alami. Semangaattttttt…..

Tags:

Leave a Reply

Open chat
1
Halo ada yang bisa kami bantu