Home Pageceloteh kikieDitawar Melatih Sabar | Tips Menghadapi Pelanggan Hobi Nawar

Feb 18

Ditawar Melatih Sabar | Tips Menghadapi Pelanggan Hobi Nawar

[pos_dim pos_width=6]Beberapa waktu yang lalu,
saya bertemu teman lama
teman lama dalam arti sebenarnya…
(alias sudah luuaamaaaaaaaa… sekali gak bertukar kabar, dan berjumpa)

 

Alkisah singkat cerita,
teman lama saya ini baru tau
kawannya yang dulu, sekarang telah menjadi tukang bros
kalau dulu saya menjajakan aksesoris saya dengan menitipkannya di pasar sayuran,
sekarang saya hanya pajang di komputer, dan datanglah orderan

 

Lalu pujian pertama datang
“Enak banget ya kerjaanmu kie, duduk2 di rumah sudah langsung ada yang beliii”
“Hehehehe… iyaaa Alhamdulillah ya kawan” Syahrini mode on
“Aku juga mau jualan bros boleh ya”
“waoo boleh banget donk… coba aja buat blog sederhana, atau sebagai tahap permulaan coba jual lewat facebook ajah”

 

Lalu setelah pujian, dimulailah ujian kesabaran-nya
“trus aku dapet harga berapa nih kie, kalo aku ambil dari kamu aja?”
“oh kalau ambil banyak aku diskon donk, rencana mau beli berapakah?
“aku coba ambil 6 dulu deh… kalau gak laku ya biar aku pake sendiri”
“wahh belum apa-apa jangan mikir bakalan gak laku dunk… hehehe, mending survey pasar dulu aja… tanya-tanya pendapat temen, kira-kira pada suka aksesoris yang gimana”
“aduhh tapi kan lama yaaa nanya-nanya orang, seleranya juga beda-beda kan kie”
“benerrr banget… jualan itu juga bukan sesuatu yang cepet lho kawan, yah kadang cepet banget laris… lain hari, udah dipajang, di lap-lap, di gonta ganti posisinya di etalase,tapi teteeeppp… belum ada yang beli”
“naaah makanya aku gak mau ah ambil banyak, 6 dulu aja”
“kalau 6 aku kasih diskon 10 persen kawan, ambil selusin aja… diskonnya 20persen”
“kalau aku ambil 2 lusin diskonnya 40 persen dooonk”
“Hahahaha… ya gak gitu juga kali, ntar ambil sekalian 5 lusin gratis donk, akunya kerja rodi”
“tambahin lagi dooonkkk diskonnya”
“duh maaf kawan… semua yang ambil di aku diskonnya sama, maksimal di 20 persen itu”
“kita kan sudah temenan lama kiiie… masa gak bisa sih ngasih diskon lebih besar lagi”
“hehehe… iyaa, sama aja kok… yang lain juga temenku semua”
“ah pelit deh kamu, gak kasian sama aku, tambahin donk 10 persen lagi”
“hiaaa… kamu sendiri gimana, gak kasihan tha sama aku?”
“yah tapi kan bisnismu sudah jalan kie, aku nih baru mau mulai usaha lho, gimana kalau gak laku..”
“eh sama aja kawan, aku juga menanggung risiko yang sama besar, barang yang aku jual ini kan sama dengan barang yang akan kamu jual… dan aku punya lebih banyak nih, maka risiko yang aku punya juga sebenernya lebih besar lhoo”
“mana sih brosmu aku lihat donk modelnya”
“sipp-sip… silahkan dilihat lihat dulu, pilih yang kira-kira cocok sama pembeli kamu nanti yang gimana”
“hmm lucu-lucu sih ya warnanya, modelnya juga jarang lihat… tapi ini kan bahannya murah kali kie, masa harga 25.000 sih… yang bener aja deh kalau ngasih harga”
“Dari harga 25.000 ini kamu akan dapet boks beludru. Jadi kalau nanti dijual secara offline akan memudahkan buat display ke calon pelangganmu kawan… selain itu juga akan aku sertakan soft copy berupa foto, yang bisa langsung kamu pajang di foto profile BB, atau facebook, blog pribadi, atau di share di twitter. Jadi gak perlu repot motret lagi lho…dan tentu saja ada diskon 20 persen untuk pembelian selusin, jadi cukup bayar 20.000 saja”
“Tapi menurutku bros ini pantesnya harga 10.000 deh kie, kemahalan banget kalau 25.000″
“yah kalau gitu jangan maksa beli yang ini deh kawan… coba cari di tempat lain dulu aja, atau mau belajar bikin sendiri mungkin, siapa tau nemu yang harganya lebih cocok cama kamu”
“yaaahhh tapi aku kan gak tau kie, mending ini aja deh tapi harga 15.000 lah ya… jangan 20.000 donk”
“duh maaf banget… aku belum bisa kasih harga segitu”
“bener-bener gak bisa turun lagi ya”
“untuk model yang kamu pilih, itu harga terbaik yang bisa aku tawarkan kawan”

 

=================

 

Jiaaa… panjang bener ya sahabat hihihihi…
Tapi mungkin, sahabat koleksikikie pernah juga deh ngalamin kejadian yang sama. Yah namanya juga pedagang ya, ditawar sebenernya hal yang wajar… cuma kalau agak Afgan bin Rosa (sadis dan tega) jadi berasa ikut ujian kehidupan ya, test kesabaran tiada akhir…

Dan beberapa diantara kita suka jadi gak tegaan, kalau kena jurus-jurus maut macem ini :

cincin-tempel

1. “kalau aku ambil 2 lusin diskonnya 40 persen dooonk”
huhuhuhu…. ambil banyak memang akan dapet potongan lebih banyak ya. Tapi bukan berarti akan dijual dengan harga tanpa laba.

Untuk menghadapi jurus ini, pastikan kita hapal dan menguasai hitungan matematika modal dan laba yang kita inginkan, lalu berusahalah untuk tetap konsisten di berbagai keadaan. Kalo sampe kelupaan rumusnya, bisa jadi kita kita luluh saat kena jurus tawar nomer satu ini.

2. “kita kan sudah temenan lama kiiie… masa gak bisa sih ngasih diskon lebih besar lagi”
Benar sekali kita sudah lama berteman dengan customer yang menggunakan jurus ini, tapiiiii…. cutomer yang lain juga temen kita lhoo… Maka alangkah baiknya kalau tidak pilih-pilih kasih.

Karena memberi tingkat diskon yang berbeda berdasarkan hubungan kedekatan secara pribadi, sebenernya awal pemicu konflik besar di kemudian hari. Bayangkan kalau si X merasa dapet harga lebih mahal dari si Y, dia bisa marah dan berhenti beli di kita, dan ini hanya gara-gara kita lupa berapa diskon teman kategori dekat dan kategori sangat dekat.

3.“ah pelit deh kamu, gak kasian sama aku, tambahin donk 10 persen lagi”
Yang ini sejujurnya aja jurus nawar yang agak nyebelin ya, menyerang karakteristik kita secara pribadi. Biarpun maksudnya “bercanda” calon pembeli seperti ini sebenernya justru perlu di waspadai karena menyerang pribadi kita.

Sejatinya dalam berbisnis ada hubungan saling ketergantungan yang setara, dilengkapi dengan saling menghormati. Kalau sudah ada yang merasa lebih tinggi atau lebih renda pengalaman bilang, ini awal datangnya musibah. kadang yang merasa lebih “patut dikasihani” merasa wajar kalau bayarnya telat-telat… halah dia kan sudah kaya juga, duit segini gak ada artinya buat dia… huhuhu….. jadi untuk jurus ini senyumin aja, sambil sibuk ngerjain yang lain. Percayalah kalo dia niat beli pasti kembali.

4. “yah tapi kan bisnismu sudah jalan kie, aku nih baru mau mulai usaha dengan jualin brosmu, gimana kalau gak laku.. kasih donk keringanan”
kalau dapet jurus nomer 4 ini, yang harus kita fahami adalah… semua pedagang memiliki risiko untung rugi atas apa yang diperjual belikan. Semakin besar keuntungan yang mungkin didapat, adalah wajar kalau risiko kerugian yang bisa ditimbulkan juga semakin besar.

Maka itu bukan menjadi tanggungjawab kita untuk memikulnya sendirian, toh kalau untung kita juga gak minta pembagian tambahan dari perjanjian awal yakan. Jadi jangan luluh dan gak tega karena kena jurus no 4 ini prend… karena biasanya kalo sekali aja kita luluh, akan ada aja alasan buat minta diskon ekstra di kemudian hari.

5. “hmm lucu-lucu sih ya warnanya, modelnya juga jarang lihat… tapi ini kan bahannya murah kali kie, masa harga 25.000 sih… yang bener aja deh kalau ngasih harga”
Kalau kalimat yang dipilih adalah jurus nomer 5, biasanya sih saya malah males njual dagangan saya. huahaahaha… pedagang sombong yakk, tapi bener-bener gak ada aura penghargaan dari kalimat yang dipilih ini. ini soal harga diri my men… kalau dalam berbisnis jangka panjang gak bisa saling menghargai, weis lebih baik gak usah aja

Pilihan kalimat yang digunakan, menggambarkan bahwa tidak ada sama sekali penghargaan yang diberikan customer tersebut.. kepada kita yang sudah memberi nilai tambah pada barang-barang yang dia anggap murahan itu (gak tau aja bikin satu brosnya bisa berjam-jam ya). Kalau stok sabar lagi banyak kita bisa mencoba menangkis jurus ini dengan menceritakan keunggulan dari produk kita, tapi kalau di sudut hati ada rasa “percuma paling dijelasin tetep aja nawar” udah tinggalin aja prend

6.“Tapi menurutku bros ini pantesnya harga 10.000 deh kie, kemahalan banget kalau 25.000″
Soal kepantasan, memang hal yang rumit buat diukur. Kenyataannya… pantas untuk-ku seringkali nggak pantas untuk-mu.
Kalimat pada jurus nomer 6 ini jelas baik sebagai masukan bagi kita secara pribadi… bahwa ada hal dari produk yang kita jual, yang pada sebagian orang memberi kesan murahan.

Tapi ini kembali lagi pada konsep awal kita mulai berdagang, kepada siapa sih sebenarnya dagangan ini kita tujukan… barang yanga kan kita jual untuk ibu-ibu menengah atas akan berbeda harga, desain dan pilihan warnanya dibanding adik-adik smp-sma dnegan uang saku pas-pasan. Maka bukan tidak mungkin barang yang awalnya fine-fine aja dijual ke pelanggan lama kita… jadi terlihat mahal dan aneh untuk pelanggan yang bukan ada di target market kita.

Di kondisi ini gak usah ngerasa kecil hati… karena kita toh gak mungkin menyenangkan hati semua orang. sejauh kita nyaman, dan yakin dnegan karya kita… hanya soal waktu aja kapan benda itu akan laku. (hihihihi optimis banget yaah pedagang yang satu ini).  Tapi sebaiknya kepada kawan yang menggunakan jurus tawar nomer enam ini, kita sarankan saja untuk mencari ke tempat lain yang lebih sesuai untuknya, insyaallah dia lebih hepi dan kita juga gak makin sakit hati hahahahahaa…..

 

Jadi…. jangan kecil hati kalau di tawar kawan
baik yang jualan baru sehari, ataupun sudah bertahun-tahun…
tetep aja akan mengalami namanya proses ditawar…
karena kalau mau jujur, kadang kita sendirilah pelakunya,
“sang penawar yang afgan bin rosa”
hihihihihi… namanya juga usaha yaa (kie)

 

kikie-2

[/pos_dim]

Tags:

1 comment

  1. nengah says: February 28, 2014

Trackbacks and pingbacks

No trackback or pingback available for this article

Leave a Reply

Open chat
1
Halo ada yang bisa kami bantu