Home PageBisnis AksesorisMembuat Strategi Bisnis Kecil-Kecilan ala anak SD

Dec 08

Membuat Strategi Bisnis Kecil-Kecilan ala anak SD

img_20160414_084106

Tentang Dimas, dan Cita-Citanya Jualan
Dimas, putra saya yang kini sudah berusia 10 tahun dan duduk di bangku kelas 5 SD. Beberapa minggu ini mengajukan idenya untuk jualan di sekolahan. Awalnya Dimas sempet pengen jualan gelang, karena ngerasa mamanya kan pedagang aksesoris, tapi gak saya bolehin dengan alasan :
“Kamu gak mau pake gelang gitu Mas, kok mau jualan gelang”
Trus Dimas pengen jualan gantungan kunci pokemon, tapi setelah dihitung harga perbuahnya Rp 7500, trus batal deh dengan alasan yang hits banget
“Ah aku gak mau mah jualan yang susah ngasih kembaliannya” duh bukan karena menurut dia harganya kemahalan lho ya, tapi karena susah ngaish kembalian. Trus akhirnya Dimas bilang “Aku maunya jualan yang harganya Rp 2000an aja, supaya kalo banyak yang beli aku gak susah kasih kembalian, dan kalo dua ribu kayanya teman-temanku punya uang jajan segitu”
“Kalo gitu kamu harus cari apa yang kamu suka, dan harganya 2000an mas, supaya kamu kalo nawarin ke orang semangat. jangan jualan yang kamu gak suka” Trus tercetuslah ide jualan Es Serut merk PINO
pino-es-cupEs PINO, Es Serut di dalam Cup
Kalo pas kecil dulu suka beli es serut yang dicetak pake piring trus dikasih sirup2an dipegang pake stik dari kayu, es pino adalah versi lebih imut dengan tekstur yang lebih lembut. Packagingnya berbentuk cup, sehingga memudahkan buat dibawa2. Kalo ke Alkfamart biasanya dijual di harga 8500-9000/bungkus isi 6. dalam satu bungkus ada 3 rasa yang berbeda, stroberi, anggur sama jeruk. Dimas, Atala dan Kaylila selalu suka minum es ini pas panas-panas. Namun Desember sepertinya bukan bulan yang tepat buat minum es serut T_T

hari-hujan

Jualan Es di Musim Hujan
Terus terang saja, sebagai pebisnis yang lebih senior (haiiishhh… gaya euyyy) Saya sempat pesimis lho,
“Apa ya iya bisa laku kalo jualan es pas dingin-dingin gini.
Tapi saya pikir, sangat penting buat Dimas untuk mengalami moment gak laku-nya sendiri. Karena pasti akan lebih tak mudah terlupakan dan memotivasi, dibanding kalo dikaish tau orang lain, walaupun itu Mamanya sendiri hehehehe….
Maka dengan semangat 45, Dimas bawa termos nasi besar dari Rumah yang sudah ditempelin stiker “PINO ICE CUP” lengkap dengan keterangan harga dan pilihan rasa yang ada (iiishhh gaya ya sudah buat materi promosi lhoo  >_<  hihihihihi… )

dagangan-anak-sd LAPORAN PENJUALAN DIMAS
Trus tadi sore saya dikasih duit Dimas 72rb, hasil jualan es serut 36 cup. Habis terjual tanpa sisa.
“Wah laris manis Dimz jualannya”
“Soalnya hari selasa aku sudah buka PO mam”
“Ooo jadi hari ini cuma bawa pesenan2 aja gitu tha? “
“Ya aku lebih kan bawa donk Mah.. supaya yg belum pesan bisa beli”
“Wah trus kalo habis gini besok mau jualan lagi tha? ”
“Aku jualan lagi hari senin aja”
“Lho kenapa Mas, mumpung lagi banyak yg mau beli kan…”
“Supaya tidak jenuh, jadi Aku mau jualan setiap hari Senin sama hari Rabu aja.. Jadi temanku kan nunggu2. Kalo aku bawa tiap hari nanti mereka bosan” Waooowww. ternyata Dimas sudah bikin strategi marketing buat bisa jualan es di musim hujan 

strategi-bisnis-kecil-kecilan

terima kasih Untuk Bapak Kepala Sekolah SD SAIMS yang sudah ngirimin foto ini (^V^)


MEMBUAT STRATEGI BISNIS KECIL-KECILAN ala Dimas
Malem ini, eh subuh dink ya… secara sudah jam 2 pagi hahaha…
Saya jadi senyum-senyum sendiri inget cerita sore tadi. Dimas tidak hanya berhasil menjual es serutnya di musim hujan. Tapi sudah membuat strategi marketing sederhana untuk mensukseskan misi dagangnya, apa aja ya strategi bisnis kecil-kecilan yang sudah diterapkan Dims?

1. Menentukan Target Market yang Jelas
“Aku mau jualan di Sekolahan Mah”
Kalimat sederhana ini membantu Dimas menentukan siapa orang yang akan membeli dagangannya, jualan di sekolahan, berarti yang beli teman-teman atau Bapak Ibu guru. Tapi karena jumlah murid lebih banyak Dimas memutuskan menjual produk yang akan disukai oleh teman-temannya.

2. Menentukan Harga Jual
“Aku mau jualan yang harganya 2000an aja biar gak susah ngasih kembalian”
Yah walaupun alasan penentuan harga jual produknya bikin garuk2 kepala (meskipun gak gatel >_< hihihihhihi ) Tapi sebenernya dari kalimat ini, Dimas sudah mebayangkan bahwa angka dua ribu angka yang paling cocok untuk jualan di sekolah. Sesuai dengan uang saku yang biasa dibawa anak-anak ke sekolahan, dan lembaran dua ribu membuat Dimas tidak perlu sulit untuk nyari uang kembalian.

Sebenernya ini sebuah pemikiran yang mengharukan lho, karena saya inget banget pas pertama dulu ikut bazar, ada orang yang batal beli bros murah saya, sebab saya nggak nyiapin uang kembalian. Padahal udah saya jual harga murah lhooo, tapi ternyata menentukan harga yang tepat jauh lebih penting dibanding menentukan harga yang murah hihihihihi….

gelang-2

3. Memilih Produk yang dia Suka
“Jualan es pino aja deh”
Walaupun awal mula terpilihnya es pino sebagai produk dagangan karena harga jualnya yang sesuai dengan rencana Dimas. Tapi keputusan memilih es pino membuat Dimas lebih mudah mempromosikannya diantara teman-teman. “Kalo kita (dimas, atala, kaylila dan mama papanya hihihihi) suka, kayanya semua orang suka juga” dia lebih percaya diri mengajak orang membeli, sebab sudah memiliki pengalaman tentang produk yang dijual.

Dalam salah satu training produk MLM yang saya ikuti, upline yang menjelaskan menyampaikan kalimat yang terusss saya inget-inget sampe sekarang “Kalo kita aja gak pernah nyobain produknya, gimana mungkin kita bisa percaya diri untuk nyaranin orang make produk yang sama dnegan kita”. Harusnya kita beli dulu, kita pake, kita rasakan manfaatnya. Maka ketika kita berhasil mencapai pengalaman ini, saat menjual kita tidak lagi menggunakan pilihan bahasa yang penuh bujuk rayu lho… tapi lebih mengajak orang untuk menemukan solusi hidup yang lebih baik, produkyang lebih sehat dan higienis, yanga kan membantu mereka mendapatkan manfaat yang lebih baik. Ketika kita fokus ngajakin orang beli sebagai solusi untuk hidup mereka, yang awalnya keliatangak perlu jadi kerasa penting banget buat dibeli.

artikel-marketing-online

4. Membuat Sistem PO
“Kemarin aku sudah buka PO buat temen-temen yang mau beli”
Barang dagangan belum ada, tapi sudah bisa jualan dengan sistem PO ini. Huehehee… beneran anak pedagang onlen banget yakkk hihihihihihi

Dengan bahasa “Ayo beli ya supaya gak kehabisan”, Dimas berhasil mengestimasi berapa jumlah peminat es pino-nya, sehingga barang yang dibawa u jualan tidak sampe berlebihan dan harus dibawa pulang lagi karena belum terjual. Hal ini sangat penting buat kita yang punya modal pas-pasan, karena di awal mulai sangat penting untuk menentukan perputaran uang. istilahnya “Gak harus untung besar, yang penting cepet jadi duit lagi, biar bisa dibelikan bahan buat dagangan lagi”

5. Membuat Materi Promosi yang berisi informasi Produk
Terus terang sebagai pedagang online, saya suka lupa bikin brosur cetak tentang barang-barang yang saya jual. Dulu sih alasannya biar calon pembeli langsung berkunjung ke website, liat katalog online saya, dan bisa langsung beli. Setelah lama jualan baru deh paham, gak semua orang cukup piawai melakukan pembelanjaan secara online. Daripada harus kehilangan pelanggan potensial sekarang saya sudah mulai melengkapi diri dengan brosur cetak sederhana yang memuat informasi produk yang saya jual, serta bagaimana cara mudah untuk menemukan produk2 koleksikikie.

Dan ternyata ngaruh banget lho ya, kadang pas kita bikin kelas di kebun bibit wonorejo yang dapet brosur kayanya tuh maless gitu mbaca tulisan yang ada di kertasnya hihihihihi… eh 4 hari kemudian kita sudah ketemuan lagi di toko. Hihihihi… orangnya dateng ke workshop kita sambil bawa potongan kertas yang dia dapatkan saat kami melakukan pelatihan gtaris di taman kota. Jadi jangan lupa untuk melengkapi diri dengan materi promosi,m karena ini merupakan alat yang memudahkan kita untuk jualan.

6. Membuat Jadwal Penjualan
“Aku cuma jualan Hari senin sama Rabu aja”
Di bagian ini saya salut nih sama Dimas, karena saya sendiri nih ya, kalo sudah tau barang saya lagi digemari dan laku keras… oooo langsung saya buat dalam jumlah banyak, tawarin kemana-mana, jual ke siapa saja, “Ayo beli… mumpung lagi trend nih”

Ya sebenernya juga bukan sesuatu yangs alah sih ya, momen-momen gini tidak selalu tercipta dalam jangka waktu yang lama. Kalo lagi laris ya sebaiknya jual yang banyak sekalian aja. tapi kadang harus saya akui sih, ketika produk sejenis membanjiri pasaran, yang dulunya trend akhirnya berubah jadi barang sejuta umat. Semua orang pakeeee huhuhuhuhu….

Berbeda dnegan strategi yangs ering saya terapkan, Dimas memilih untuk menjual es nya hanya pada periode tertentu saja. dengan pertimbangansupaya es nya ditunggu-tunggu, dan temen-temennya gak bosen karena disuruh beli es melulu hahahaha… ini pemikliran yang Waow banget lhooo. Karena dengan menerapkan hal seperti ini Dimas mengubah konsep pedagang yang mencari pembeli, menjadi pedagang yang ditunggu-tunggu sama calon pembelinya.

Aihhh terus terus kita gimana donk yaaahhh….
sudahkah kita-kita sebagai pedagang online membuat strategi dalam memasarkan produk kita? bisnis boleh kecil-kecilan tapi strategi bisnis kayanya harus dibuat supaya usaha kita gak kecil terus-terusan yaahhh prend hihihihihihihihi…..

Dimas Ikhsandio

salam sayang dari Dimas

Leave a Reply

Open chat
1
Halo ada yang bisa kami bantu
Powered by