Home Pageceloteh kikieDimas, Mama dan Bazar

Oct 04

Dimas, Mama dan Bazar

Saya sudah lama sekali gak pernah ikut bazar.
yayaya… I know, ini merusak citra pedagang aksesoris
yang bercita-cita jadi pengusaha muda sakseis di Indonesia Raya.
Lha gimana mau sakseis, kalau berpartisipasi dalam penjualan langsung aja males-malesan
padahal saya tau benar, ada banyak sekali manfaat yang bisa saya ambil saat ikutan bazar :
bisa denger feedback langsung dari pembeli
bisa tau mana barang-barang yang paling digemari
juga bisa berdemonstrasi
(gimana cara make aksesoris yang pas sesuai kebutuhan pembeli saya)
belum lagi manfaat bertambahnya jaringan dan relasi
hal-hal amazing yang bisa saya dapatkan hanya dengan berpartisipasi, dalam sebuah bazar

Tapi yang namanya males
seakan jadi penyakit yang susah dikendalikan dan diselesaikan
kadang karena saking sudah nempelnya,
males jadi bagian gaya hidup yang tak terpisahkan
membuat hal yang salah jadi terasa benar
membuat hal yang seharusnya dilakukan, jadi termaafkan kalau lupa dikerjakan
bagai degradasi moral seorang pedagang… huhuhuhuhu

Sampai sore itu,
Dimas putra saya yang pertama, pulang ke rumah dengan wajah penuh semangat
Dimas sekarang sudah kelas 1 SD, dari hari senin sd jumat
pergi ke skolah dari jam tujuh sampai setengah empat
yang umum terjadi, dimas selalu pulang dengan wajah yang menahan kantuk dengan sangat.
Jadi melihat dimas semangat saya sangat gembira, dan memberikannya senyum hangat
“I have surprise for you Mom”
Weitsss apaan boy? Mama pun tak kalah antusias.
lalu dengan wajah nya yang berbunga-bunga menggemaskan,
Dia keluarkan selembar kertas warna pink lecek dari salah satu kantong tas superbesar-nya
“Pengumuman Bazar Sekolah… Hubungi Ustadzah Arlyn, di nomer Hp bla..bla..bla”
OO..oouuu…

“Mama harus ikutan nih ma, pasti banyak yang akan beli bros kita
ada ustadzahku, kakak-kakak kelas enam, mamanya temen-temenku juga nanti datang ke sekolah”
dimas masih penuh semangat bercerita
sementara mata mama jadi berkunang-kunang, terharu…
(biasa deh yaa… tetesan air mata suka datang tanpa diundang)

Saya tak kuasa menolak keinginan putra saya
walaupun pasti panas banget deh jualan di bazar,
belum lagi harus nyiapin barang-barangnya,
belum lagi nyari orang buat nungguin bazarnya buat nemenin saya
ntar disana juga belum tentu ada yang beli… kan ini bazar sekolahan
kayanya jauh lebih laku kalau saya jualan minuman apa makanan deh
trus gimana saya bisa nemenin Dimas yang akan tampil baca puisi kalo saya repot sama dagangan

Tapi…
gimana yah, rasanya terharu banget deh dimas langsung kepikiran saya, waktu liat formulir bazar itu…
dia bahkan bertanya dengan sigap kepada bu gurunya, bolehkah kalau mamanya ikut jualan juga?
saya tersentuh dengan bagaimana dia bangga punya mama yang jadi tukang bros
profesi yang jarang banget kan ya dicita-citakan anak-anak usia SD
(oh yeah bahkan pas kuliahpun saya sendiri gak pernah bermimpi jadi tukang bros pemirsa)

Maka saya putuskan untuk mengerjakannya saja,
dibayangkan kadang lebih susah dibanding saat dikerjakan
saya kumpulkan barang-barang yang cocok untuk dijual di sekolahan
aksesoris dengan warna-warna cerah yang menarik perhatian
satu dua piece saya bawa produk khas dari koleksikikie
saya kemas dalam satu kotak kardus besar yang kemudain beranak pinak menjadi 3 (yang dua lebih kecil kok ukuranya hihihihi)
dan dengan tekad baja, ikut berpartisipasi dalam pelaksanaan bazar di sekolahan.

Dan luar biasa banget prend…
waktu akhirnya nemu meja dengan label :”mama Dimas, kelas 1 A”
Dimas putra saya yang masih kelas satu itu, dengan sigap memberi komando ke zaza dan nia
(staff koleksikikie yang datang bersama saya ke sekolah siang itu) untuk segera menata barang dagangan kami.
dengan pesan sponsor khas anak pemilik toko “Yang bagus ya mbak, biar dilihat ustadzhahku”

Dan kejutannya gak berhenti disitu ajah,
waktu orang-orang mulai ramai berdatangan Dimas pun mulai aktif “berjualan”
“Us… liat donk, ini lho buatan mamaku. Bros-brosnya bagus lhoh”
Buseeettttt mama gak tau mau malu, apa kagum sama dimas yang pinter banget jualan
huhuhuhu… mama kagum kok boy
tiba-tiba juga jadi malu, apa mama keliatan sebegitu kerasnya ya bekerja di rumah
kamu bisa fasih banget jualan dengan gaya ala mama..
mama juga malu, ternyata masih gak segiat dimas mempromosikan dagangan mama sendiri
masih suka pake alasan ini itu, gak sempet lah, cape lah, malu lah, gak prospek lah…

Dan kejutannya gak berhenti disana aja sahabat,
karena angka penjualan di bazar kali itu, melampaui perkiraan yang bisa saya bayangkan
Yang paling keren lagi, sepanjang bazar berlangsung
Dimas seringkali bertanya
“gimana mam sudah laku banyak gak? aku mau beli es cincau nih kalau duit kita sudah banyak” atau
“kalau aku beli hotwheel itu uang kita cukup gak”
anak sekecil itu, sudah sangat paham sekali konsep
“kerja dulu, kalau dapet uang bisa kita belikan ini itu”
Woow banget deh, karena saya bahkan susah mengingat, dulu waktu seumur dimas, saya belajar apa ya?

Maka di akhir hari,
saat kami pulang ke rumah hanya dengan membawa satu kardus penuh
(aka. yang dua lainnya sudah jadi rupiah)
saya tak henti-henti mengucapkan syukur yang luar biasa, Kepada Allah SWT
untuk banyak nikmatnya yang tak terkira
untuk pesan-pesan yang disampaikan-Nya melalui putra saya
untuk tidak pernah berputus asa dan lebih bersemangat melihat peluang usaha
jadi kapan ada bazar lagi ya Boy? hihihihi…(kikie)

Tags:

Leave a Reply

Open chat
1
Halo ada yang bisa kami bantu
Powered by